Serunya Petualangan ke Sikunir Dieng lanjut Main Arung Jeram di Sungai Serayu Banjarnegara

jeram1

Yang menyenangkan dari sebuah perjalanan adalah menemukan diri kita sendiri, sebuah rumah yang sesungguhnya membuat kita tak terasa asing meski berada di tempat asing sekalipun. – Windy Ariestanty, Life Traveller

1 Mei 2018 benar-benar dolan dadakan. Kurang dari seminggu sebelumnya, suamiku tiba-tiba bilang kalo besok tanggal sekian aku ikut ya jalan-jalan ke Dieng sama Rafting bareng temen-temennya, ada Gaby dan Wisnu. Ya aku GAS aja lah ya hahaha. Dan ternyata bareng sama Irma juga, temen satu organisasi waktu kuliah. Tambah seru nih.

Tanggal 30 April berangkat jam 12 malem dari Banyumanik langsung menuju ke Sikunir, Wonosobo buat ngejar sunrise. Perjalanan sekitar 3 jam lebih, pas nyampe di lokasi, udara dingin langsung menyambut, aku harus pake jaket yang beneran dobel ditambah selimut, kupluk plus syal, masker hidung biar hidungku yang tidak bisa ditolelir panjangnya ini gak membeku, penutup telinga yang akhirnya pake HEADSET karena lupa beli hahaha. Awalnya gak yakin soalnya jalan sebentar aja udah ngos-ngosan haha keliatan banget udah jarang olahraga (jadi saran nih gaes kalian harus rajin olahraga sebab kita tak pernah tau kapan jadwal dolan dadakan gini akan tiba).

Setelah hampir satu jam mendaki, saat tiba dipuncak, kereeen banget! Dan gils lah puncak Sikunir udah rame bats kayak pasar. Tapi untung dapet spot sunrise paling depan, jadi gini hasilnya

dieng1
3 Lelana Jaka, kecuali yang tengah

Itu aslinya gelap loh, itu karena akhirnya kita mendadak dapet ide teknik ambil gambar kayak gini nih :

dieng2
Jomblo jan baper :v

Pegel juga ternyata yang bagian pegang senter hahaha.

dieng 3
Wefie dolo dongs 8)

Puncak Sikuir Dieng beneran juara dah pemandangannya. Bikin gak bisa foto muka galau lagi, udah bahagia sih 😀

Tebak ini aku foto sama gunung apa? Komen di bawah ya!

dieng 4

Okhay karena matahari sudah mulai meninggi, udah mulai laper dan ngejar waktu rafting, akhirnya kita turun. Dan sampai dibawah, mendoan-mendoan dan teh hangat sudah melambai-lambai untuk di santap! Aku beli kentang mini anget yang dikasih bumbu itu loh, dimakan dipinggir Telaga Cebong sama pasangan. Waduwww “Nikmat Tuhan Mana Yang Berani Kamu Dustakan?” wes jal?

20180501_065148

Dibawah ini pemandangan Telaga Cebong dilihat dari tempat kita nyeruput kopi 8)

20180501_061134

Tiket masuk ke kawasan Dieng ini Rp 10.000/orang dan parkir mobil Rp 10.000/mobil. Mahal banget sih parkirnya mungkin karena pas liburan. Harga kentang mini Rp 10.000/cup dan kalo mau beli oleh-oleh disini carica murah dan fresh Rp 20.000 dapet 8 cup.

Lanjut ya, setelah dari Dieng, kami lanjut perjalanan menuju Banjarnegara. Berbekal Google Maps dan alih-alih ingin lewat jalan desa, ehh ternyata kita berkali-kali kejebak jalanan rusak yang susah banget di lewati mobil. Setelah hampir 2 jam separuh perjalanan, kami di beritahu warga kalo kami salah jalan dong hahaha sempet hampir nyasar dan terjebak di bukit yang lagi longsor. Lalu kita puter balik lah sesuai arahan warga dan setelah itu tetap melihat Google Maps. Jalanannya memang udah kayak sirkuit motoGP dan rasanya gatel pengen megang setir sendiri tapi sayang belum bisa nyetir mobil.

Tapi lumayan dapet pemandangan indah kayak gini

20180501_072417
Ah ku rindu cintaku ibu bumi~

 

Setelah 3 jam plus nyasar tadi, yang harusnya normal 1,5 jam, akhirnya sampai juga lah kita di PIKAS RESORT & ARTVENTURE.

Sebenernya aku udah pernah kesini dan tau jalannya kesini, tapi karena gak bilang mau ke Pikas ya aku gak tau jadinya manut-manut aja lah. Tapi kalo gak nyasar tadi gak bakal ada cerita petualangan seru yang bakal kita kenang selamanya dong~

Tapi aku senang bisa balik kesini lagi, dulu terakhir kesini waktu bertugas jadi tim sukses pilkada salah satu paslon disini bareng temen-temen satu tim dulu, jadi rindu kalian kan waduu.

Karena kami dapet giliran rafting nya abis duhur, jadinya kami bisa istirahat gletakan dulu di gazebo pinggir kolam, adem bener dah. Uripku enak~

Sejam kemudian sampai pada tiba giliran kita nih, kita pake perlengkapan lengkap seperti helm, jaket pelampung, dan dayung. Kemudian kita diangkut sama angkutan semacam oplet dari Pikas ke titik Start rafting di Sungai Serayu dan disana kita diberi arahan dan penjelasan.

IMG_20180502_133150_145
Mari kita hancurkan benteng takesyong!

Kita rafting sejauh kurang lebih 14 KM di Sungai Serayu, satu boat di isi 5 orang dan 1 pemandu. Nah pemandu ini akan ngasih aba-aba perintah yang harus dilakukan ketika menghadapi rintangan, misalnya harus dayung maju atau dayung mundur, berhenti mendayung atau sikap waspada, dan bagaimana posisi tubuh bila boat menabrak tebing pinggir sungai.

31749640_10212448566109162_3913611295747735552_o
Lemesin gaaaesss~

Seru banget! Kecehan, melewati arus, isengin tim lain, njebur dan renang di sungai Sekayu, ada juga yang mencoba body rafting, ngikuti arus sungai Serayu.

31670509_10212448574909382_5262368341091155968_o
Kemampul like a shit

Dan ada momen dimana suami gue terjebak dalam arus dong, untung cuma berapa detik terus nyembul lagi! Gils lah gue udah deg-degan mampus, yang ada dipikiran gue adalah gue gak mau jadi janda! Hahaha.

Kami dapet pemandu yang kocak pula orangnya, duh lupa namanya, tapi kayaknya diluar jadi pemandu, dia nyambi jadi komika juga kayaknya hahaha!

31732341_10212448571269291_2440545699150954496_o
Ayo foto tim dulu!

Selesai rafting dan turun dari boat kita langsung di suguhi mendoan anget dan air kelapa seger yang langsung dari buah kelapanya langsung dong! Dan setelah kita bebersih diri, di gazebo tempat kita udah disiapin makan siang ala masakan rumah banget! Hmm~

IMG_20180502_133522_874
Enaa~

Pokoknya buat kalian yang merasa hidup ini membosankan dan tiada arti lagi, jangan putus asa dulu, mungkin kalian harus segera rafting!

Murah banget, semua fasilitas enak yang aku ceritain diatas cuma Rp 220.000/orang dan ada biaya tambahan bila mau minta dokumentasi yaitu Rp 100.000/tim. Dapet sertifikat lagi! Yeay!

Gimana udah triggered buat dolan kemana lagi setelah ini?

Advertisements

2 thoughts on “Serunya Petualangan ke Sikunir Dieng lanjut Main Arung Jeram di Sungai Serayu Banjarnegara

Add yours

  1. Waktu aku ke Pikas, pas musim ujan. Padahal kemaren rame2 ke sananya. Karena musim ujan, airnya naik dan kamipun nggak diperbolehkan rafting :(((
    Asyeeemm…
    Alhasil mengobati kekecewaan kami waktu itu,banyak dari teman2 yang cuma foto dg pakaian rafting lengkap biar dikira habis rafting :))))
    Tetep aja sayang sih,udah jauh2 pas apes airnya naik parah

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out /  Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out /  Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out /  Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out /  Change )

Connecting to %s

WordPress.com.

Up ↑

%d bloggers like this: